Fatwa Pengkid & Tomboy

Friday, November 14, 2008

Umat Islam kena bersedia untuk menghadapi cabaran yang dinamakan intellectual discourse.

Tapi saya fikir, masih ramai yang belum bersedia.

Isu terbaru yang menyebabkan ramai orang kecoh adalah isu fatwa pengkid.

Ia menjadi kecoh apabila orang bukan Islam mula memberikan komen-komen mereka dan ada yang membuat perhimpunan untuk membuat protes.

Saya berpendapat, memang tidak wajar untuk sekumpulan manusia ini menyatakan fatwa tersebut bodoh dan juga berdemo, apatah lagi kalau orang bukan Islam cuba bercakap mengenainya.

Tetapi sebelum kita menyalahkan mereka, adalah lebih wajar kita merenung sikap kita sendiri terhadap keputusan-keputusan Majlis Fatwa sebelum ini.

Antaranya isu hukum PTPTN dan juga hukum ASB.

Ramai yang tidak bersetuju dengan fatwa Majlis Fatwa dalam dua hal ini. Sekali lagi isu sikap memainkan peranan.

Ada rakan-rakan yang sebut,

"Ini politik ni."

"Diorang ada kepentingan."

"Mereka ditekan ni."

Saya ada pesan, hati-hati. Jangan lepas cakap. Kalau bukan kita nak pertahankan institusi fatwa siapa lagi?

Tidak bersetuju dengan sesuatu fatwa itu boleh, tetapi kena ada cara dan adabnya.

Dan tidak kurang juga yang bersikap kurang sopan dan biadab terhadap institusi fatwa dalam 2 hal ini menerusi komen-komen mereka di serata dunia internet ini.

Seolah-olah Majlis Fatwa buat keputusan itu dengan sekelip mata.

Begitu juga apabila ada ketetapan Majlis Syariah Suruhanjaya Sekuriti dalam isu bay' inah dan BBA.

Oklah, anda kata, "Benda yang haram tetap haram."

Tapi saya disini bukan nak mengatakan fatwa pengkid itu salah dan riba itu halal. Itu bukan isunya disini.

Isunya adalah sikap kita sebagai umat Islam.

Kalau kita dah tunjukkan boleh tidak mahu patuh dan hormat kepada ketetapan Majlis Fatwa, kenapa harapkan orang bukan Islam untuk patuh dan hormat pula?

1 comments:

abdul muhaimin 6:58 am  

ASB dgn PTPTN ni susah nak cakap. masalahnya kita takde pilihan lain yag lebih baik dari ASB dgn PTPTN.

kalau tak, dah lama saya pilih seperti iklan bank rakyat, saya pilih pilih

hahahaha

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Columnus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP