Friday, October 08, 2004

Source: Malaysiakini.com

Minyak dah habislah!
Hishamuddin Rais
Oct 8, 04 12:00pm

"Pegawai Perhubungan Awam kementerian, Nik Suzana Nik Shapik berkata, berdasarkan pemantauan, mendapati barang-barang yang mengalami kenaikan secara mendadak ialah cili, tomato, ikan, sayur-sayuran dan beberapa barangan lain. Bagaimanapun beliau berkata, kenaikan itu berlaku disebabkan bekalan barangan pasar amat terhad sekali berikutan musim hujan."
(laporan Utusan Melayu 7 October 2004)


Kali ini air hujan pula telah dituduh sebagai penyebab kenaikan harga barangan. Mengikut kenyataan ini pesta kenaikan harga barangan tidak ada sangkut paut dengan naiknya harga minyak petrol. Alhamdulilah. Tetapi kenyataan ini tidak memiliki apa-apa asas ekonomi. Untuk saya kenyataan-kenyataan seperti ini hanya datang dari mulut seorang insan yang telah dibebalkan fikrahnya. Justeru, kita semua wajib bersimpati dengan pegawai yang terpaksa bersuara kerana menurut perintah ketua politiknya.

Sabar dan tunggulah tidak lama lagi pasti akan muncul pula tuduhan-tuduhan baru mengenai kenaikan harga barangan terutama di musim perayaan. Para pengguna akan dituduh sebagai kurang arif semasa membeli belah, pembeli dan pengguna dicap sebagai boros, ada pula si pembeli yang dituduh tidak pandai memilih kedai atau si pembeli ini tidak berhemah.

Manakala ada si penjual yang akan dituduh sebagai tidak patriotik kerana hanya berminat untuk mencari untung. Si penjual akan dituduh sebagai kumpulan yang hanya mementingkan diri sendiri. Atau menangguk di air keruh.

Kemudian kita akan melihat di tv atau membaca di akhbar bagaimana pihak penguatkuasa harga akan menangkap dua atau tiga orang taukeh di pasar basah Jalan Chow Kit atau di Pasar Borong Selayang. Sandiwara Tangkap Tukeh Pasar ini telah dipentaskan saban tahun. Kadang-kadang Taukeh Sayur, kadang-kadang Taukeh Telor dan ada kalanya Taukeh Daging akan ditangkap untuk disaman. Pementasan drama seperti ini bertujuan untuk membuktikan bahawa kerajaan kita sedang melakukan sesuatu yang amat positif untuk melawan kenaikan harga barang.

Lebih murah dari Sweden

Awas! Ada subtek yang tersirat dalam sandiwara ini. Berita seperti ini khusus ditujukan kepada Orang Melayu bahawa 'yang jahat naikkan harga ini' ialah taukeh Cina. Yang menjadi mangsa ialah Orang Melayu. Dan yang dituduh tidak menjalankan tugas dengan betul ialah seorang menteri - yang juga Orang Melayu.

Biasanya sandiwara barang naik harga ini akan disadurkan pula dengan pantun dan seloka meminta orang ramai a.k.a rakyat bersyukur dan berterima kasih kerana harga petai, cincalok dan budu di Pasar Chow Kit masih lebih murah jika dibandingkan dengan harga makanan di negara seperti Sweden, Switzerland atau Denmark.

Kenyataan-kenyataan ngok seperti ini adalah sebahagian dari kerja-kerja bodoh yang ingin membodohkan rakyat dalam usaha untuk meredakan kemarahan orang ramai apabila harga barang-barang melambung naik berikutan dengan kenaikan harga minyak petrol.

Kenyataan bebal dari sang menteri ini dikusut dan dibebalkan lagi oleh kenyataan (baca: tuduhan) dari politikus parti pembangkang. Saya melihat kenyataan dan tindak balas dari pihak pembangkang ini amat tidak bijak.

Kenyataan mereka tidak membawa apa-apa pembaharuan dari segi pemikiran untuk memahami apa yang sebenarnya sedang berlaku vis a vis kenaikkan harga minyak.

Kekeringan minyak

Ada satu hakikat yang cuba disorokan dari pengetahuan orang ramai atau gagal diselidiki oleh pihak pembangkang. Hakikat ini ialah tentang kekurangan minyak mentah dalam dunia hari ini. Ini adalah perkara yang wajib kita terima dan hadapi. Ini ialah satu hakikat yang tidak boleh kita hindari sama ada kita dari pihak kerajaan atau pun dari pihak pembangkang.

Pada tahun 1950 Dr M King Hubbert seorang geopsisik dari syarikat Shell telah membuat kajian tentang minyak mentah. Kajian yang dikenali hari ini sebagai Hubbert Peak Oil telah menunjukkan bahawa pengeluaran minyak dalam dunia ini akan sempai ke kemuncaknya pada tahun 70'an, kemudian ianya akan mendatar. Pada tahun 2000 pengeluaran minyak mentah dalam dunia akan mula menurun.

Semasa kajian ini dikeluarkan 50 tahun dahulu tidak ramai ahli-ahli saintis dan pakar ekonomi yang menerima pandangan Dr Hubbert ini. Tuan punya syarikat-syarikat minyak telah memperlekehkan kajian ini. Tetapi dihari ini konsep dan teori Peak Oil semakin diyakini dan dilihat kebenarannya.

Bukti-bukti dan data-data terbaru tentang pengeluaran minyak mentah semakin kuat untuk membuktikan keutuhan dan kesahehan teori Hubbert Peak Oil ini.

Sebagai contoh lihat sahaja data minyak mentah yang dikeluarkan di telaga minyak Amerika Syarikat sendiri. Pada tahun 1960 Amerika berjaya mengeluarkan 47 billion tong setahun. Tahun 1970 pengeluaran menurun ke 35 billion tong setahun. Pada tahun 1980 ianya menurun lagi ke 24 billion tong setahun. Pada tahun 1996 Amerika hanya berjaya mengeluarkan 14 billion tong setahun.

Hari ini Amerika telah menjadi negara pengimport minyak mentah yang terbesar sekali dalam dunia. Pada tahun 1980 Amerika mengimport 37 peratus dari semua keperluan minyak mentahnya. Pada tahun 1990 ianya bertambah menjadi 42 peratus. Pada tahun 2002 Amerika perlu mengimport 55 peratus dari keperluannya.

Sebanyak 2/5 dari minyak mentah ini datang dari negara-negara OPEC dan 1/5 datang dari Negara-negara Teluk. Amerika hari ini hanya ada memiliki 22-24 billion tong minyak simpanan yang masih belum digali.

Hari ini Amerika memerlukan 19.7 juta tong minyak sehari. Sebanyak 45 peratus dari jumlah ini akan diminum oleh kereta. Hanya 19 peratus sahaja yang digunakan sebagai bahan bakar. Semua ini adalah data dan statistik yang dikeluarkan oleh kerajaan Amerika sendiri. Data-data ini boleh didapati dimana sahaja kerana dianggap tidak akan memerbahyakan keselamatan pertahanan negara.

Keperluan negara lain

Mungkin masih ada data-data yang lebih lengkap, lebih terperinci tetapi tidak mungkin dibukakan kepada umum demi keselamatan Amerika. Mungkin.

Contoh yang saya paparkan ini hanyalah dari Amerika Syarikat - negara pengimport dan dalam masa yang sama juga negara pengeluar minyak. Bagaimana pula dengan negara-negara lain?

Dua tahun yang lalu Cina telah menjadi negara kedua sesudah Amerika sebagai pengimport minyak mentah. Sebanyak mana pula minyak yang ingin diminum oleh Cina yang kini menjadi negara pengimpot kereta yang terbanyak di dunia. Bagaimana pula dengan India yang sedang pesat membangun tetapi tidak memiliki telaga minyak.

Sementara itu di Britain, sumber minyak dari telaga Laut Utara akan kering dalam masa 15 tahun sahaja lagi. Kini, hanya Russia, Saudi Arabia dan Iraq yang masih banyak memiliki simpanan minyak mentah yang belum digali.

Sebanyak mana minyak mentah yang masih wujud dibumi masih terus dipertikaikan. Ada yang mengatakan dunia masih memiliki lebih dari 1900 billion tong dan ada yang mengagakkan masih wujud 2000 bilion tong.

Walau apa pun statistik dan data yang dipaparkan satu pekara yang wajib ketika terima dan sedari bahawa minyak akan habis. Ini adalah kenyataan yang tidak dapat dielakkan. Lebih awal kita menerima kenyataan ini lebih awal kita bersedia. Dan tidak perlu para menteri kita bergebang dan berbohong dikaca tv atau mengarahkan pegawai mereka untuk menuduh hujan dan katak bila harga minyak naik.

Perhatikan dengan teliti berita-berita di BBC, CNN , CNBC, Bloomberg atau laporan-laporan agensi akhbar luar negara - apabila mereka melaporkan berita tentang kenaikan harga minyak. Media-media ini akan menjemput pakar-pakar ekonomi minyak atau pengarah syarikat-syarikat minyak untuk ditemubual.

Semua temubual atau laporan berita akan cuba mengkaitkan kenaikan dengan faktor luaran.

Seperti si pegawai yang menuduh hujan sebagai penyebab kenaikan harga barang - para CEO dari Shell, Esso atau Exxon akan menuduh ketidak setabilan Teluk Parsi sebagai satu sebab. Atau serangan gerila Iraq yang membakar loji dan paip minyak di Basrah dijadikan sebab. Ribut taufan yang melanggar Mexico juga dituduh sebagai penyebab kenaikan harga minyak. Atau serangan gerombolan al-Qaeda di Saudi Arabia.

Soalan cepu emas

Tidak pernah si wartawan bertanya atau menimbulkan soalan cepu emas yang paling penting - apakah minyak masih banyak dalam dunia ini ? Untuk saya inilah soalan yang hakiki. Minyak mentah bukan seperti minyak kelapa sawit yang boleh terus menerus dikeluarkan. Minyak mentah sama seperti arang batu, bijih timah atau emas yang pengeluaranya pasti akan habis.

Sistem ekonomi kapitalis yang menjana gaya hidup kita hari ini telah memastikan yang dunia kita akan terus kehausan minyak. Permintaan akan terus meningkat dari tahun ke tahun, sementara pengeluaran akan terus susut. Persoalan sekarang bukan 50 atau 150 dolar satu tong tetapi apakah akan ada lagi minyak yang hendak dijual.

Saya tidak akan merasa hairan jika harga minyak akan meningkat hingga ke 200 dolar untuk satu tong. Ini tidak mustahil. Tahun hadapan harga minyak pasti akan meningkat lagi - mungkin sekali atau mungkin dua tiga kali. Ini akan diikuti pula dengan kenaikan kos hidup. Kali ini harga barangan pasti akan melambung lagi. Siapa pula yang akan disalahkan oleh para menteri kita kali ini?

Apa yang cuba saya nyatakan ini kelihatan agak pisimistik dan suram. Tetapi kenyataan saya ini berdasarkan kepada asas-asas yang kukuh dan bukan kerana air hujan. Rintik-rintik perebutan minyak ini semakin jelas dapat dilihat.

Penaklokan Iraq oleh tentera Amerika adalah satu contoh yang paling ketara. Ini diikuti pula dengan penempatan kem-kem soldadu Amerika di Afghanistan dan di selatan Russia. Semua ini dilakukan untuk memastikan yang telaga-telaga minyak ini akan terus mengalir ke Amerika.

Tertangkapnya Mark Thatcher, anak bekas Perdana Menteri Britain di Afrika Selatan juga disebabkan oleh minyak. Pergolakan di Darfur, Sudan, Chad, Nigeria - semuanya berpunca dari minyak. Lihat bagaimana penjelmaan Kolonel Ghadaffi dari budak jahat yang dikutuk dunia kini menjadi seorang negarawan. Apakah penjelmaan ini akan berlaku jika Libya tidak memiliki minyak?

Sementara itu, Rumah Putih pula untuk pertama kalinya sedang dikendalikan oleh orang-orang minyak. Orang-orang minyak semakin banyak kelihatan berkeliaran diruang-ruang kuasa. Orang minyak bukan hanya George W Bush dan Dick Cheney atau kaum kerabat Saud tetapi termasuk juga Hamid Karzai yang akan menjadi presiden Afghanistan tidak lama lagi.

Penghujung jalan

Tanda-tanda dan riak-riak perang minyak global telah muncul. Minyak akan terus menjadi pencetus masaalah dunia hari ini. Lebih hebat dan lebih ganas dari pertelingkahan Haji Hadi dengan Haji Mahathir Muhamad yang berebutkan minyak di Terengganu. Untuk ini saya berharap kita tidak akan terlupa tentang kereta Volkwagen yang tidak memerlukan air yang dibuat khas oleh Hitler untuk melintasi bumi Arab kerana mencari minyak.

Rasa saya, gaya hidup kita hari ini telah sampai ke tahap akhirnya. Gaya hidup yang membawa ledakan kereta ke jalan raya telah sampai ke jalan penghujung. Kereta terus menjadi penelan minyak yang paling rakus. Tidak lama lagi kereta akan dilihat sebagai satu beban yang amat berat. Bumi manusia ini tidak lagi memiliki kesanggupan untuk menampung gaya hidup yang bersandarkan bahan minyak mentah yang semakin pupus.

Susutnya minyak di dunia hari ini akan memaksa kita semua berfikir untuk mencari jalan lain untuk membuat tenaga. Angin, matahari, atau air mungkin akan mengambil alih kuasa minyak. Minyak yang kita miliki hari ini wajib kita gunakan dengan sebaik mungkin. Satu ketika, dalam jangka waktu yang tidak lama, kita tidak akan memilikinya lagi.

Dengan ini saya menolak kenyataan-kenyataan bebal, cakap-cakap kosong dan hujah-hujah tidak masuk akal tentang harga minyak dan kenaikan barangan harian. Sampai masanya para politikus kita wajib menggunakan barang yang tersimpan diantara dua telinga mereka. Kenaikan harga barang kerana meningkatnya harga minyak akan dilihat sebagai satu beban oleh orang ramai a.k.a rakyat.

Masaalah seperti ini memerlukan pemikiran yang stratejik. Ini bukan masaalah yang boleh disandiwarakan melalui Utusan Malaysia atau RTM.

Telah sampai masanya untuk para menteri memberhentikan langkah-langkah dan cakap-cakap bodoh mereka kerana semua ini tidak akan dapat menyelesaikan masaalah kenaikan harga minyak.

Kenaikan harga minyak dalam negara ini bukan hanya masaalah Umno dengan Pas atau Barisan Nasional dengan Barisan Alternatif. Nyatakan kepada orang ramai bahawa harga minyak naik kerana minyak telah habis. Buka ruang demokrasi seluas mungkin untuk mengajak rakyat berfikir bahawa gaya hidup yang dibawa oleh sistem kapitalis dalam empire globalnya kini telah menemui jalan buntu. Kita perlu mengubah cara hidup kita.

Jika ada yang masih berdegil dalam kebebalan maka jangan terperanjat jika satu ketika nanti mereka akan terperanjat kerana ternampak Kancil dan Rusa berkarat tersadai bersepah-sepah di jalan raya kerana kehausan minyak. Ketika itu nanti barulah kita akan sama-sama bersyukur kerana ada katak yang memanggil hujan turun.

0 comments:

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Columnus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP