Wednesday, April 14, 2004

Imam Syafi'i dan Gurunya, Imam Malik bin Anas

Betapa gembiranya Imam Malik karena mendapat seorang murid yang cerdas dan bijak seperti Syaf'i.Syaf'i semenjak kecil bukan saja telah hapal seluruh isi al-Quran dan ribuan hadis Nabi s.a.w.malah beliau juga telah hapal seluruh isi kitab Hadis Muwatta' karangan Imam Malik bin Anas,sebelumnya Syaafi'i bertemu dengan Imam Malik.Imam Syafi'i membagi malam kepada tiga bahagian yaitu:

Sepertiga untuk IlmuPengetahuan
Sepertiga untuk sholat
Sepertiga untuk tidur

Rabi' menerangkan bahwa Imam Syafi'i setiap hari menamatkan al-Quran sekali, tetapi dalam bulan Ramadhan seluruhnya enam puluh kali,dan semuanya dibaca ketika menunaikan ibadah Sholat.Imam Syafi'i sendiri menerangkan bahwa beliau belum pernah bersumpah seumur hidupnya,baik ketika membenarkan sesuatu ataupun mendustakan sesuatu.

Pernah disatu ketika ada orang bertanyakan sesuatu masaalah kepada beliau.Ketika itu Imam Syafi'i mendiamkan diri sejenak tidak langsung menjawabnya.Ketika beliau disoal mengapa berbuat demikian,maka Imam Syafi'i menjelaskan: "Aku menunggu terlebih dahulu,sehingga aku mengetahui,mana yang lebih baik aku diam ataupun menjawab pertanyaanmu."

Ini menunjukkan bahwa Imam Syafi'i adalah orang yang sangat teliti dalam memberikan sesuatu fatwa,kepada seseorang yang bertanyakan sesuatu masaalah semasa.Imam Syafi'i pernah mengatakan:"Pada suatu hari aku tidak punya uang sesenpun,sedangkan aku ingin benar menuntut Ilmu.Lalu aku pergi bekerja disebuah Dewan untuk mendapat sedikit belanja".Ini menunjukkan bahwa Imam Syafi'i tidak berdiam diri ketika menemui kesulitan dalam keuangan, terutama ketika menuntut Ilmu,beliau bersedia bekerja apa saja yang halal, asalkan saja cita-citanya tercapai.
Imam Razali pernah menceritakan bahwa Imam Syafi'i juga adalah seorang Tokoh penting dalam kehidupan Sufi.Ia seorang yang sangat Taqwa tidak ingin bermegah-megahan dalam hal apapun juga.

Berkenaan Ilmu Sufi, Imam Syafi'i berkata:"Saya ingin manusia itu mempelajari Ilmu ini,tetapi janganlah menyebut-nyebut namaku,dengan sepatah kata juapun."Diantara kata-kata yang bernilai sufi dari Imam Syafi'i ialah:"Orang yang zalim kepada dirinya,ialah orang yang merendahkan dirinya kepada orang yang tidak memuliakannya,dan orang yang menyukai sesuatu benda yang tidak memberi manfaat kepadanya,begitu juga orang yang menerima sesuatu pujian dari seseorang yang lain yang tidak mengenalnya,dengan sesungguh-sungguhnya.

Orang yang tidak diutamakan karena Taqwanya,tidaklah termasuk Orang Yang Utama.Siasat manusia lebih kejam daripada siasat binatang. Jikalau kuketahui bahwa ia dengan itu dapat mengurangi kehormatanku,meskipun aku haus,aku tidak akan meminumnya. Diantara tanda-tanda benar dalam Ukhuwah ialah menerima keritikan teman,menutupi aib teman,dan mengampuni kesalahannya." Demikianlah kata-kata Hikmah dari Imam Syafi'i r.a.

- Syed Hasan Alatas -

http://clik.to/tranung atau http://www.tranungkite.cjb.net


Pergolakan di Iraq

UIAM institusi pendidikan pertama negara guna ITIL

0 comments:

About This Blog

Lorem Ipsum

  © Free Blogger Templates Columnus by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP